Mbah Yem


Teman tersayang,

ayah ibu kalian bekerja nggak? Kalau iya, siapa yang (dulu) mengasuh kalian ketika ayah dan ibu kalian di kantor? Karena dulu ayah dan ibu saya ke kantor dari Senin – Jum’at, ibu saya minta tolong Mbah Yem buat mengasuh kami.

Kerjanya apa? Hebat deh. Mbah Yem itu dulu kerjanya mulai dari nyapu, ngepel, belanja, masak, mandiin, buat kucir/kepang, sampai jemput sekolah. Wadoh. *Menjura*

Mbay Yem mulai bekerja untuk keluarga kami sejak saya belum sekolah. Rumahnya di Desa (n)Jerakah, Semarang. Saya masih inget, kalau kakak-kakak saya sekolah, Mbah Yem akan memberi saya piggy back pake selendang dan membawa saya ke pasar. Terus, pasti deh – di pasar Mbah Yem beli jengkol. Pulang dari pasar, jengkolnya dibuat lauk makan siang. Mentah loh!

Mbah Yem ini ya, model ibu-ibu yang masih menyanggul rambut panjangnya, pakai jarik dan kebaya (lengkap dengan stagennya). Pinter deh. Saya inget, pernah pagi-pagi waktu kami semua mau berangkat sekolah dan ayah saya mau ke kantor. Mobil ayah saya lagi ‘dipanasin’, mesinnya hidup dan kapnya terbuka. Terus, ada tukang jualan nawarin produk. Mbah Yem langsung bilang: “Nggak ada tuannya! Udah pada pergi kerja!” Terus tukang jualannya tanya: “Lah, itu yang manasin mobil sapa?” Mbah Yem jawab dengan pedenya: “Saya!” hahaha

Mbah Yem ini berkuasa loh. Saking udah lamanya bekerja pada kami, rasa kekeluargaannya besar sekali. Beberapa kali Mbah Yem ‘memecat’ pekerja di rumah yang menurut Mbah Yem tidak ‘qualified’ Hahahahaha Pokoknya, Mbah Yem itu si bos deh. Kalau udah, ibu saya yang sebel. Soalnya rada susah cari pekerja untuk ngurus rumah. Sementara kalau Mbah Yem yang dikeluarin, kami sudah terlanjur sayang.

Terus pernah suatu hari ibu dan ayah saya baru pulang dari liburan ke Pekalongan. Karena capek, ibu dan ayah saya langsung tidur siang tanpa membongkar barang-barang bawaan. Bangun tidur siang, ibu saya mencari tas-tas isi oleh-oleh dari Pekalongan. Karena nggak ketemu, ibu saya tanya sama Mbah Yem. Jawab Mbah Yem: “Pun! Sampun! Ibu mboten sah kawatir. Sampun kulo bagi-bagi sak doso teng ibu sepuh (eyang saya), Bu Herman, Bu Andi, Pak Karno (para tetangga)” (Dah! Sudah! Ibu tidak usah khawatir. Sudah saya bagi-bagi semua untuk ibu tua (eyang), Bu Herman, Bu Andi, Pak Karno (para tetangga) – terjemahan).

Bahahhahahaha Ibu saya ngamuk-ngamuk karena nggak semua oleh-oleh itu untuk eyang dan tetangga. tapi ada juga yang untuk teman kantor ayah saya.

Saya paling seneng kalau Mbah Yem pulang ke rumah sehabis liburan lebaran. Soalnya pasti bawa intil-intil. Tau nggak intil-intil? Itu loh, jeroan yang nyantol di ati/ampela. Jantung ayam ya? Wuuuiiihhh kalau udah dimasak sadek. Enakkkkk deh.

Terus, Mbah Yem ini punya koleksi kosa kata yang unik. “Kulo kie sepet nek bajaj lewat. Wunine kie ewer ewer rak keruan” (Saya sebal kalau ada bajaj lewat. Bunyinya ewer ewer nggak keruan – terjemahan). “Nek udan kie males teng pasar, Bu. Bejek” (Kalau hujan malas ke pasar, Bu. Becek – terjemahan).

Saya selalu bertanya-tanya, kemana ya Mbah Yem sekarang? Terakhir Mbah Yem datang ke rumah kami ketika kakak pertama saya menikah. Mbah Yem jadi salah satu tamu kehormatan. Tapi, waktu itu saja Mbah Yem sudah tuaaaaa sekali. Saya masih inget, karena naik travel dan badannya nggak kuat – begitu sampai Mbah Yem mencret-mencret karena masuk angin. Dan… mhhhh mencretnya kececeran dimana-mana (di lantai). Kasihan. Gantian kami yang merawat (biar hanya beberapa hari saja).

Mbah Yem, di mana saja Mbah Yem berada sekarang – saya mau ngucapin terima kasih. Maaf, telat sekali ya. Dulu malah nggak kepikiran😦 Terima kasih ya Mbah Yem. I love you. Oiya, dan sebetulnya, Mbah Yem nggak usah manggil kami semua pakai Den – Den Ter (untuk kakak saya Irene), Den No (untuk kakak saya Retno) dan Den Tut (untuk saya, Titut). Mbah Yem dulu sebenarnya cukup memanggil nama kami saya kok, Mbah. Sekali lagi, makasih ya.

Apa kalian dulu juga punya pengasuh? Apa cerita tentang pengasuh kalian?🙂

Salam.

Gambarnya saya pinjam dari sini. terimakasih ya.

2 thoughts on “Mbah Yem

  1. MBah Yem ini kemaki ya hihihihi..
    aku ndak punya pengasuh sang seperti mbah yem itu. sejak kecil kalo bapak ibu kerja, dititipin di embah. sejak TK, ndak dititipin siapa-siapa. pulang sekolah ya langsung aja masuk rumah. lalu main, sendiri atau sama temen, sambil menunggu Ibuk dan Bapak pulang. kadang tidur di rumah tetangga…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s