ANJING!!!!



Lili dan Madison. Cerita sejatinya bisa dibaca di sini.

Teman yang baik,

kamu paling suka binatang apa? Pernah nggak punya binatang peliharaan di rumah? Sejak kecil saya dan keluarga saya selalu punya anjing peliharaan di rumah (bukan buat lauk!). Kayaknya yah, bakan sejak saya belum lahir, ayah saya udah punya anjing untuk dipelihara di rumah. Nih ya, saya urutin.

Bobo, dari saya lahir – pindah ke Jakarta.
Ini anjing pertama dalam hidup saya. Saya bahkan sudah lupa bentuknya kayak apa. Tapi ayah ibu dan kakak-kakak saya kadang-kadang masih sering menceritakan ulang tentang Bobo. Bobo tuh sebal dengan orang-orang yang penampilannya ‘lusuh’. Kalau ada embok-embok lewat depan rumah dan pake jarik lusuh, pasti akan langsung dikejar terus digigit pahanya sampai jebol. Huhuhu. Akibatnya, ayah saya berkali-kali membawa ‘korban’ ke rumah sakit. Doh. Serem ya?

xxx, anjing pertama di Jakarta.
Saya lupa namanya. Tapi mati karena ibu saya menyemprot badannya yang banyak kutu dengan obat semprot nyamuk. XXX menjilati badanya yang basah kuyup obat semprot nyamuk. Ya ampunnnn ibukuuu! Ya pastinyalah mati :((

Jumbo, anjing pertama yang mati normal
keluarga kami menerima Jumbo waktu masih kecilllll sekali. Bayi. Jadi, saya masih ingat – malam-malam ibu saya pasti bangun untuk nemenin bayi Jumbo yang rewel nyariin emaknya. Saya masih inget, Jumbo ini kan fluffy, karena ibu saya sebal – digunting aja loh rambutnya sampai plontos. Sadis.

Broni, anjing pertama saya
Saya!! Haha. Ceritanya ada yang buang dua ekor anjing di depan rumah. Karena kasian, saya ambil satu dan pemulung yang lewat depan rumah ambil satu. PUnya saya namanya Broni. Rumah pertamanya di kandang burung karena saya belum punya kandang yang pantes. Akhirnya ayah saya membuatkan kandang anjing yang ‘layak’. Broni nih ya, bandel banget. Sebel. Hobinya makan segala macem. Mulai dari anggrek dan pakisnya ibu saya sampe sendal tukang pijit dan jaketnya tukang air :(( Akhirnya saya sering kena damprat orang rumah gara-gara si Broni. Pernah ya, karena kesal sekali – saya sambit pake batu (karena dia menggunduli asparagusnya ibu saya). Eh, timpukan saya meleset aja loh. Malah kena kaca jendela kamar saya dan pecah😦 Si Broni yang berdiri dekat jendela pecah itu langsung nyomot satu beling terus dimakan. HUUAAAAAAA!!! Langsung saya gendong dan saya sayang-sayang (soalnya lidanya berdarah makan beling). Tapi si anjing ga kenapa-kenapa loh! Hebat ya?

Pino, PInky NOse.
Karena hidungnya warna merah jambu. Ini anjing lucu banget deh. Sukanya ngantuk tiba-tiba. Jadi ya, kalau dia tiba-tiba ngantuk – biar lagi digendong-gendong, pasti mencelat terus langsung pergi ke balik lemari buat tidur. Terus kalau bangun tidur pasti matanya merah semerah-merahnya. Terus ya, Pino pinter loh. Nggak pernah pipis di dalam rumah. Nggak ada yang ngajarin loh. Biar nggak ada orang, dia akan tahan sampai dibukain pintu. Pinter kan?

Leo, anjingnya ibuku.
Gede banget deh, Rottweiler hitam. Sepupu saya memberikan gratis karena kakinya pengkor dan (maaf ya) biji-nya cuma satu. Jadi nggak layak dijual. Tapi, karena ibu saya rajin mijitin kakinya – eh, pas udah gede balik normal aja loh. Terus pas udah gede, bijinya jadi dua :p Doyannya makan pepaya sama permen. Jadi, lembek. Nggak galak sama sekali. Tapi, cuma takut dan nurut sama ibu saya.

Billy, anjingnya ibuku juga.
Kecil, tapi belagu. Sohibnya Broni. Kalau diajak jalan-jalan ayahku, sukanya lari duluan ke gang sebelah. Ngapain? Nggodain anjing besar. Kalau anjing besarnya sudah marah dan mengejar Billy, Billy-nya lari sekencang-kencangnya manggil Broni. Jadi, yang berantem sama si anjing besar itu Broni. Pernah duel sampe Broni babak belur (gara-gara Billy) – tapi kata ayahku, Broni menang. Uhuy! Jagoan yah, si Broni (pernah makan beling soalnya kayak kuda lumping :p)

Punky, anjingnya kakakku.
PEnakutttttttttttt banget. Apalagi sama laki-laki. Kayaknya pernah di-abuse’ yang punya. Dipungut kakakku dari IPB. Pertama pindah ke rumah ayah ibuku, ngumpet di bawah kolong tempat tidur kakakku. Bahkan kalau mau kasih makan aja, kita mesti merangkak ke kolong tempat tidur😦 Akhirnya sih sama anggota keluarga yang perempuan dia nggak takut lagi. Tapi sampai akhir hayatnya dia takut sekali sama bapakku. Pernah ya, mau disayang-sayang ayahku, eh – malah ngompol aja loh!

Cindy, anjingnya Gita.
Dulu ya, tiap Gita pulang sekolah – Cindy langsung ngecek tas sekolahnya Gita. Nyolong makanan! Terus, kalau dia lagi ngunyah – kan kedengaran tuh suaranya. Kriuk kriuk kriuk. Kalau kita noleh ke arah dia, Cindy bakalan berenti ngunyah sambil bales ngeliatin kita. Matanya kayak ngomong: “Apaan sih? Aku nggak makan apa-apa kok”. Nanti kalau kita noleh ke arah lain, akan kedengaran lagi bunyi “Kriuk kriuk kriuk”. Sekarang, tiap minggu skype-an sama Gita. Lucu ngeliat dia bisa liat Gita dan dengar suara Gita tapi nyari-nyari “Loh, orangnya dimana?”

Ceritamu tentang binatang peliharaanmu apa? Pasti lucu-lucu menyebalkan ya?🙂

Salam hangat.

11 thoughts on “ANJING!!!!

    • Ah, nakal! Kemarin dia pipis dan pup di tumpukan plastik daur ulangku😦 aku desinfectan berkali2 lantai rumah. takut berkuman

  1. ibuku pernah punya anjing, dikasih nama Sasha.
    tiap hari nungguin kakaku pas masih bayi.
    akhirnya ilang, nggak tau kemana.
    semoga nggak mati karena dijadiin lauk.😥

    • Pino itu akhirnya hilang, kayaknya dijadiin lauk – karena dia genduddddd (mendadak sedih). Leo juga hilang dicuri orang. Rumah kami sampai dijampi2 loh. Tp kalau Leo pasti dicuri untuk dijual. Semoga yang punya lebih baik dari kami🙂

    • Ini komen kakakku di FB (doh – komen blog kok di FB)

      Retno Pudjiastuti:
      si Pino itu hobinya mbantuin papi mbersihin velg ban mobil sore2.. si Broni hobinya sopan sama Mbah Yem. kalo dikasih cemilan tempe selalu diterima. gak lgsung dimakan di depan yg ngasih, tp dibawa pergi. gak lama balik lagi dg ekor kebat-kebit. jd dikasih lagi. gitu terus smp tempe habis. suatu hari papi nggali tanah di bak di teras depan rumah. isinya penuh dg celengannya Broni… tempe!! Si Billy, cihuahua imut yg sll bau prengus biar udah disampoin berkali2 sampe sebotol abis.. n maniak rik2.. kalo nggak dirik2 marah besar! n di hari pertama Punky diangkut ke rumah, trus dimandiin sampe bersih sm Mbak Ter. habis itu ditaruh di kamarku di atas krn di bawah dia gelisah terus. eehh.. minta tidur di kasur bareng aku. jadilah kami tidur seranjang berdua.. kelonan.. sore2 Mbak Ter naik n masuk ke kamarku.. syok berat.. trus ngakak.. soalnya posenya si Punky lg ngelonin aku.. hihihi…
      Sunday at 9:09pm · Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s