WC Umum


Pernah pakai fasilitas WC umum? Dimana? WC-nya jongkok atau duduk?
Sebenernya pikiran tentang WC umum udah lama sering muncul di otak saya. Terutama setiap habis mengunjugi WC umum yang tidak memuaskan (pelayanannya). Entah kenapa kok sejak tadi malam, saya ketemu dengan isu mengenai WC umum ini.

Tadi malam saya ke salah satu plaza di kawasan Jakarta Pusat, kopi darat bareng Ocha, Rara dan Chic dan Gita. Terus, Gita minta pipis dan dikasih tau sama Rara: “Ke situ, terus belok kiri” – sambil nunjukin arahnya. Saya dan Gita pergi ke arah yang ditunjukan sampai menemukan rambu biru berikon perempuan dengan tulisan “WANITA”. Ya sudah, masuklah saya dan Gita ke dalam. Ya ampuuuuunnnnnnnnnnn! Itu wc (manusia) perempuan apa (kecoa) betina??? WC umumnya cuma satu, WC jongkok. Tapi kok kecoanya banyak amat?? *emang kecoa bisa jongkok?*

Gita yang dasarnya penjijik terpana ngeliat banyak amat kecoa – mulai dari yang emak (besar) sampai yang anak (kecil-kecil), jalan merayap-rayap diseluruh penjuru WC jongkok itu: di dinding, di lantai, di ember, di tempat sampah, di dalam kloset jongkoknya, dan di pintu *hiiiiii! bergidik*. Tapi karena sudah diujung tanduk, Gita noleh ke saya sambil bilang: “Udah deh, ga papa”. Karena saya kasihan, saya bilang: “Dek, pipis di lantai aja ya?” dan Gita ngangguk. Jadilah kami berdua melanggar aturan dengan pipis di lantai.

Sesudah selesai pipis dan menyiram hajat basah yang di lantai, kami keluar dan saya baru sadar kalau WC Umum yang “sesungguhnya” ada di sebelah pintu WC kecoa itu. Saya bilang ke Gita: “Yahhh Dek, ini WC yang benerannya”. Kata Gita: “Yang tadi WCnya kecoa ya? Huuu Ibu!!!!” *hahahahahahahahaha, maappppp!*

Nah, pas Chic sudah datang – entah kenapa – kok obrolan kami sampai lagi ke masalah WC Umum. WC Umum favoritnya Chic itu di Plaza Senayan, yang katanya bersih, luas, gampang ditemukan, dan dekat area menyusui anak. Ok deh. WC Umum favorit saya itu di Plaza Indonesia karena bagus *cetek amat ukurannya*. Nah, pas kami ngobrol tentang WC-WC umum di mall-mall supermegah itu, saya sempat ngebayangin WC umum di Mangga Dua Mall sambil mringis dalam hati. Di otak juga sempat terlintas WC Umum di kereta api yang terakhir saya naiki sambil nyengir. Hahaha.

Pagi ini, saya mengantar Ocha ke bandara Soekarno Hatta di terminal 3. Sesudah Ocha boarding, sebelum pulang saya pipis dulu. Hati sudah tenang karena tampilan WC umum dari luar bagus: pakai kaca dove warna hijau – ah, pokoknya (terlihat) keren deh. Pas masuk, yaaaaaaa agak kuciwa, soalnya nggak ada satupun bilik WC Umum duduk itu bersih: yang lantainya becek lah, yang pipisnya belum disiram lah, yang ada bekas p*p nyiramnya ga bersihlah, yang tissue kotornya dibuang ke lantailah. Waduhhhhh, males banget. Akhirnya tetep pipis dengan pilihan jatuh pada WC duduk yang paling bersih *catatan: tissue gulung nggak ada, di lantai ada tissue kotor yang dibuang gitu aja, lantai becek, dan ga ada tong sampahnya*

Saya tiba-tiba rindu akan WC umum yang selalu bersih dan kering di Australi. Tapi, tiba-tiba juga ingat obrolan saya dengan beberapa teman tentang masalah: kenapa orang bule umumnya jijik (dan menertawakan) orang Asia yang kalau habis pipis/pup cebok pakai air dengan menggunakan tangan DAN kenapa orang Asia umumnya jijik (dan menertawakan) orang bule yang kalau habis pipi/pup cebok pakai tissue tanpa air. Nah, tapi kayaknya perbedaan ini yang jadi penyebab becek/tidak becek atau tidak kotor/kotor – nya WC umum di sana dan di sini. Apa iya?

Buat saya issue cebok pake tissue dan cebok pakai air di WC umum tiba-tiba jadi penting. Logikanya adalah: kalau cebok pakai tissue, habis cebok kan tissuenya langsung dibuang di kloset dan disiram – jadi, ga perlu ada tong sampah pun – WCnya akan tetap bersih. Apalagi karena nggak ada air, jadinya nggak becek dan kotor. Sementara karena cebok pakai air, lantai WC jadi becek dan (ditambah) kalau diinjak-injak pakai sepatu/sandal yang habis nginjak lumpur. Huuuu jadi kotor dan basah! Sementara kalau cebok pakai air, ya itu tadi – airnya kemana-mana dan lantai jadi becek dan kotor.

Nah, ini. Di Indonesia ada dua jenis WC, kan? WC jongkok (squat toilet) dan WC duduk (flush toilet). Saya masih agak maklum kalau masuk WC jongkok yang becek dan kotor. Karena desain WCnya memungkinkan pengguna membuat becek dan kotor sewaktu cebok. Nah, ini! Saya agak bingung kalau masuk WC duduk yang becek dan kotor. Hah! Kok bisa sih becek sih?? Padahal kan sekarang di WC duduk itu disediakan bidet buat cebok *kalau pun memilih tidak pakai tissue buat cebok kering*. Tapi, kok masih bisa becekkkkkkkkkkkk????

Yang lebih mengesalkan, kalau ngeliat jejak sepatu/sandal di perkamen dudukan toilet/WC duduk. Artinya, seorang oknum telah mengubah fungsi WC duduk menjadi WC jongkok. Nah, yang ada orang berikut yang masuk ke bilik itu bakal ogah menggunakan WC duduk itu dengan duduk di atasnya (apalagi kalau ngga ada tissue buat ngelap jejak sepatu/sandal itu). Akhirnya, pengguna berikutnya kalau nggak ikutan nangkring (pakai sepat/sandalnya) ya, jadi batal masuk!

Saya sempat mikir, kenapa yah – kok kayak gitu? Susah bener cari WC umum yang bersih dan rapih di Indonesia? Apa karena kebiasaan kita mandi cebar cebur – ngga merasa bersih kalau bagian-bagian tubuh ga nyentuh air? Jadinya, ya berasa belom cebok kalau bokong (juga) belum basah kena air. Soalnya, saya juga selalu bawa botol bekas air mineral 1 liter kemana pun saya pergi di Australia. Saya masih merasa jijik kalau harus melakukan cebok kering. Hiiii. Nah, apakah kebiasaan ini yang mengakibatkan lantai WC umum selalu basah dan becek dan kotor?

Apa karena orang banyak yang belum tahu kalau tissue biasa itu nggak kenapa-kenapa kalau dimasukin ke lobang WC dan digerojok air? Apakah itu yang menyebabkan jadinya banyak tissue kotor bergeletakan di lantai WC Umum?

Apa karena WC jongkok lebih populer di negara kita dibanding WC duduk? Sehingga ada aja orang yang tetep jongkok dan nongkrong di atas perkamen dudukan WC duduk – dan meninggalkan jejak lumpur bekas sepatu/sandal di atasnya?

Apa kalau gitu, sebaiknya pengelola WC umum mengamati dulu – WC umum macam apa yang cocok untuk para pelanggannya – jadinya nggak salah sasaran, WC duduk dipakai sambil jongkok, eh WC jongkok dipakai sambil duduk. Apa iya perlu diadakan pelatihan menggunakan WC Umum?

Enak juga sepertinya, kalau pengguna WC Umum memikirkan kenyamanan pengguna WC Umum berikutnya. Saya percaya, siapa pun akan merasa nyaman menggunakan WC Umum yang bersih dan kering.

16 thoughts on “WC Umum

    • hahahaha aku sudah baca postinganmu. gile bener. pantesan orang jepang pinter2 yah. mau boker aja mikir hahahahahahaha
      *bowing hundreds time lah*

    • iyah, katanya juga lebih sehat. asal dengkul ga kopong ajah *susah bediri lagi ntar*
      eh, tapi kalo cowok, pipisnya gimana ya kl pake wc jongkok *pesing ah!*

  1. Yah…, saya sih asal cukup bersih dan layak pakai. Ga perlu mewah-mewah amat.

    Kadang WC modern justru ga cocok buat yang gaptek seperti saya😀

  2. bwahahahahahah!!! di posting juga soal WC ini..😆 WC favorit saya, sampe detik ini masih yang di MoI…kenapa?? saya belom pernah masuk WC di Plaza Senayan. Lha wonk disana saja nyasar😥 yang di MoI itu kereeeeennn bener! seandainya kita lupa mencet tombol flush, ada sensoro otomatis yang akan menyiram ‘buangan’ kita😉

  3. saya suka toilet di grand indonesia. tiap lantai ada tema-nya sendiri. ada yang oldschool, jepang, sampai yang gelap-gelapan hihihi…

    di plaza indonesia memang keren. futuristik gitu. yang lucu sih wc blitz MOI. agak transparan. jadi bisa lihat deh sebelah lagi ngapain hahahaha…

    • chic, katanya s2 di komunikasi ui ya? hahaha
      salam buat mas deddy dari Titut yaaaa
      ps. salam kenal semoga kita bisa menjadi good friend yaaa

  4. wadooohhh eham ehem
    *pegang mic
    saya belum pernah ke senayan, oleh karena itu belum tahu rasanya toilet disana…
    dan saya himbau kembada mba endah triastuti untuk tetap sedia botol aqua terisi penuh tiap kali bebergian.

    *eheh glondang!!! mic jatuh
    hajiruttt…
    kalo disini walau pakai wc duduk tetep aja di gebyur pake air plus tisue kering, dan tisunya di buang ditempat sampah, bukan digebyur bareng ditoilet.

    sekian dan terimakasih

  5. JASA Sedot WC; Air Kotor; Saluran mampet;Rembesan & Bikin Septictank untuk JAKARTA BOGOR DEPOK TANGERANG BEKASI Silahkan Segera Hubungi : YULI No. Tlp. 021-98736434 & 021-70560098.

    JASA Sedot WC; Air Kotor; Saluran mampet;Rembesan & Bikin Septictank untuk JAKARTA BOGOR DEPOK TANGERANG BEKASI Silahkan Segera Hubungi : YULI No. Tlp. 021-98736434 & 021-70560098.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s